REZA GOTHUN BLOG
Race just for fun

Kord FIRMAN - KEHILANGAN

19.49
C Bb D#
kucoba buka tabir ini

F C F
kisah antara kau dan aku

Bb D#
terpisahkan oleh ruang dan waktu

F G C
meyudutkanmu meninggalkanku


C Bb D#
kumerasakan tlah kehilangan

F C F
cintamu yang tlah lama hilang

Bb D#
kau pergi jauh karena salahku

F G C
yang tak pernah menganggap kamu ada


coda :
Bb D#
asmara, memisahkan kita

F G C
mengingatkanku pada dirimu

Bb D#
gelora, mengingatkanku

F G C
bahwa cintamu tlah merasuk jantungku

Reff :
C F Bb D#
sejujurnya, ku tak bisa, hidup tanpa ada kamu, aku gila

C F Bb D#
seandainya, kamu bisa, mengulang kembali lagi, cinta kita

F G C
takkan kusia-siakan kamu lagi
Read On 0 komentar

Hal yang kocak yang terjadi ama kita sebagai karyawan

01.15
Alkisah ada seorang engineer bernama Prayitno,ST yg bekerja di pabrik manufaktur elektronik Jepang, ni orang baru aja lolos tes perusahaan BUMN yg mengelola gas alam (jelas gede duitnya) dan mau resign, berikut ini perdebatannya dengan manajernya kita singkat aja ya, manajer = M, dan prayitno = P

M = edan kowe yo prayitno, lagi S-2 dah mau resign, dimana morality kamu?
P = morality saya ikut berlari bersama morality perusahaan, yg nyuruh karyawannya lembur2 melebihi aturan pemerintah sampe sakit tapi tunjangan kesehatan gak full

M = sebenernya mau kamu apa? dimana-mana kerja itu sama. Saya udah menjalani 2 company sebelum ini
P = karena kerja dimana2 itu sama, makanya saya gak ragu resign pak, wong sama aja kok, cuma rewardnya yg beda tho…. ya saya pilih yg rewardnya lebih

M = yg bener itu kerja bener dulu baru naik gaji, bukan gaji naik dulu baru kerja bener.
P = kerjanya sama2 bener tapi yg satu ngasih gaji lebih tinggi, ya saya pilih yg lebih tho pak.

M = kenapa kamu gak mencoba profesional disini aja, klo alasannya reward, kan nanti karir serta salary kamu juga bakal naik kalo kamu bertahan
P = kenapa saya harus nunggu, klo ada company yg nawarin itu sekarang?

M = tapi sayang sekali, saya pandang kamu yg paling berpotensi diantara yg lain
P = bapak udah ngomong gitu ke semua engineer yg resign sebelum saya

M = tidak, ini serius, kamu memiliki potensi besar, disini kamu bisa sukses! daripada kamu memulai lagi dari bawah di company lain yg belum ketauan nanti disana kamu bakal sukses atau gak
P = disini juga sama aja saya belum tau bakal sukses apa gak, wong namanya masa depan kok. Sama2 gak ketauan, tapi yg satu awalannya lebih baik, ya pilih yg lebih baik donk……

M = maksud kamu lebih baik itu apa? money? uang itu bukan segala2nya
P = klo emang begitu ngapain company costdown gaji saya, apa artinya uang segitu untuk mempertahankan eksistensi engineer

M = Kita kan tidak hanya mengejar uang. Kalau orientasi kamu hanya uang, kamu
hanya mengejar “live”. No difference with kambing, Bekerja hanya untuk bertahan hidup, Kamu itu engineer!!!! harus berorientasi pada yg lebih mulia, bekerja untuk berkarya, untuk mengembangkan diri
P = saya pengennya seperti itu, makanya saya resign. Gimana saya mau lepas dari orientasi “live” kalau tiap bulan saya harus pusing mikir bayaran kos, pulsa, makan, ngirim ortu, nabung buat merit. Naaaa sekarang ada company yg nawarin itu, salary yg membuat saya tenang, tak berpikir lagi tentang “live exixtency”. So, boleh donk saya ambil untuk menaikkan derajat pekerjaan saya

M = Prayitno…. kalau kamu ngejar yg lebih baik, gak akan abis2…. selalu ada yg lebih baik. Saya sudah mengalaminya di 2 company terdahulu
P = emang gak bakal abis pak…. karena itu, ngapain saya abisin disini? Mending saya terus2an dapet yg lebih baik sampai berhenti karena cape. Lagian Bapak juga nyatanya bisa berhenti kan ?

M = inilah yg membuat bangsa kita gak maju2. Oportunis. Orang jepang maju karena loyal
P = loyalitas itu kata2 pembenaran buat ngegaji orang dibawah level pendidikannya pak. Betul jepang itu maju. Tapi lihatlah, terjadi ketimpangan karir antara lelaki dan wanita. karena lelakinya gila kerja semua, mereka jarang menemui anaknya, akibatnya istri2 mereka harus mengimbanginya, ngalah keluar dari kerja buat nambal waktu bapak yg hilang untuk anak2nya karena bapaknya lebih cinta kerja daripada mereka.
Tanya deh cewek jepang, lelaki jepang tu paling nggak romantis. Cewek bawa tas berat aja dicuekin

M = tapi dimana responsibility kamu?
P = responsibility itu apa pak? perasaan dulu saya pernah punya, pas awal2 masuk disini, tapi kata2 itulah yg dijadikan pembenaran untuk menindas saya. Atas nama responsibility, saya mengorbankan kesehatan untuk ketepatan schedule launching produk yg jelas2 merupakan percepatan uang masuk ke kantong pemilik saham. Betul, manusia harus punya responsibility. Apa responsibility paling utama? Keluarga. Anak dan istri adalah amanah dari Yg Diatas.

M = kamu kurang bersyukur, masih banyak orang yg susah dapet kerjaan
P = saya sudah diterima Pak, itu rejeki dari Yg Diatas, Kalau nggak saya ambil, itu yg namanya nggak bersyukur. Yg Diatas itu tau kebutuhan kita. Makanya Dia memberi saya kerjaan baru, mungkin karena kebutuhan saya meningkat. Selain itu, Yg Diatas juga memberi pekerjaan pada satu orang pengangguran yg akan menggantikan posisi saya disini setelah resign

www.okezone.com disclaimer:
The contents of this e-mail and its attachments, if any, are for the intended recipient(s) only and may contain proprietary, confidential or otherwise private information. If you are not the intended recipient or if you have inadvertently received this email, please note that any use, disclosure, copying, distribution or any action taken or omitted to be taken in reliance on this e-mail or any attachments hereto is prohibited and may be unlawful, and that you should delete this e-mail and its attachments, if any, and duly notify us of the miss delivery by e-mailing the sender.
Read On 1 komentar

Produk Olahan Ikan Halal dan Sehat

00.45
Silahkan kunjungi blog disamping ini Bosco Bandung
Read On 0 komentar

Bismillah....SEMAAAAAAANGAAAAAAAT ALLAHU AKBAR

01.27
hai hai hai, assalamu'alaikum wr wb, hehehe dah saya biarin aja ni blog, ksian ya, pas lagi butuhnya aja baru dipake lagi..
heheehehehe....abis lagi ada kerjaan sambil belajar buat program lagi yang lebih rapi..:-) thx 4 my friend si om andi a.k.a baskom
yang ikhlas ngajarin ilmunya....Insya Allah bermanfaat....

semangat semangaaaaaaaaat....tiap hari ngantuk uy, imbas dari akhir bulan kemarin...tapi alhamdulillah ga sampai sakit, jadi
sempet berenang sama anakku fadhlu, wah seneng banget dia renang, sayang fotonya ketinggalan, ntar deh tak posting ulang....
so liburan kemarin puas bisa main sama kluarga, kumpul2 n smuanya dalam keadaan sehat juga.:-) I Miss U ade n ummi....

hari ini mulai kerja lagi, bangun aga telat jadi pergi ke terminal pas nyampe pas adzan shubuh, sholat lagi di bis deh, senengnya
pas nyampe tuh bisnya langsung ada, wah rezeki ni...eh tiap jalan 1 km berhenti2, taunya pas baru mau masuk tol, muter balik bisnya
ke terminal, jadinya ganti bis...cz bis yang tadi dinaekin rusak ternyata, wuassssem....

so telat lagi deh ke kantor 15 menit, mana program lagi dalam proses update.....hahahaha cape deh. eh ga sampe situ aja masalahnya,
jumat kemarin kynya salah ngebalikin tanggal server, so salah deh tanggal smua transaksinya, hahahahaha....katro2, ngantuk kali ya
n gara2 pikiran dah pengen pulang aja tuh....

siangnya daripada jenuh, maen deh ke motorola service center nanyain casing, buset dah kynya ditipu ni, masa harga casinh ampe 250 ribu
untung barangnya gada, jadi gajadi deh belinya, hahahahaha....kentut emang tuh yang jualan....

hehe, dah ah sampe sini aja curhatnya, dah dikluarin smuanya, akhir kata minta maaf bagi smua pihak yang sudah direpotkan....
moga tidak terulang lagi, terima kasih
Read On 0 komentar

Kerja Adalah Ibadah (Are You Sure?)

02.31
Sumber : eramuslim.com

Kerja Adalah Ibadah (Are You Sure?)
Sabtu, 30/05/2009 08:25 WIB

oleh Sabrul Jamil

“Sibuk Mas, kerja. Lagian kerja kan juga ibadah!” katanya ketika
kuajak ikut pengajian. Aku maklum, dan mengatakan semoga lain kali dia
ada waktu.

Kerja adalah ibadah merupakan kalimat yang sering kudengar, dan
kuamini alias kusetujui. Kerja adalah perwujudan konkret dari rasa
syukur seorang hamba terhadap potensi amaliah yang dia miliki. Jadi
kalau ada seseorang yang semangat bekerja, mencari nafkah halal untuk
keluarga, tentu perlu diacungi jempol.

”Maka apabila telah dilaksanakan shalat, bertebaranlah kamu di muka
bumi dan carilah karunia Allah dan ingatlah Allah banyak-banyak supaya
kamu beruntung”. (Q.S. Al-Jumu’ah (62): 10)

Diriwayatkan dari Al Miqdam ra. : Nabi Muhammad Saw pernah bersabda,
“tidak ada makanan yang lebih baik bagi seseorang kecuali makanan yang
ia peroleh dari uang hasil keringatnya sendiri. Nabi Allah, Daud as. ,
makan dari hasil kerjanya sendiri”

Aku jadi teringat masa-masa seusai lulus kuliah dahulu. Bekerja
sebagai profesional IT, membuatku bangga dan bersyukur, karena mampu
mengamalkan ilmu yang kumiliki. Ini juga sekaligus wujud bakti kepada
orang tua yang sudah susah payah menguliahkanku, selain perwujudan
tanggung jawab terhadap anak dan istri. Pagi, ketika matahari baru
saja menggeliat muncul di timur, aku sudah berangkat. Malam hari,
ketika matahari telah lama terbenam, aku baru pulang. Semangat
pembuktian diri begitu menggebu-gebu. Pembuktian bahwa ilmu yang
kumiliki tidaklah sia-sia, bahwa diriku adalah orang yang berguna bagi
orang lain. Dan bukankah ada janji pahala ibadah bagi orang yang
berpayah-payah mencari nafkah? Lengkaplah sudah.

Namun benarkah semua seindah kelihatannya?

Meski ini adalah kejadian bertahun-tahun yang lalu, namun masih segar
dalam ingatanku, ketika aku lebih sering tidak sholat shubuh di Masjid
karena kesiangan. Pulang kerja sudah larut malam. Sangat letih. Letih
secara fisik, letih pula pikiran karena berbagai urusan kantor.
Jangankan untuk bangun malam untuk qiyamul Lail, bangun tatkala adzan
shubuh berkumandang pun sudah merupakan prestasi. Tapi dalih masih
bisa dicari. Toh aku lelah bekerja untuk mencari nafkah? Bukankah
mencari nafkah adalah ibadah?

Sholat-sholat lain pun tidak bisa di awal waktu. Jangankan sunnah
dhuha, untuk bisa berjamaah on time di Masjid kantor pun seringkali
tak bisa kulakukan. Pekerjaan yang kubanggakan menjadi prioritas
utama. Sholat masih bisa belakangan, dengan alasan pekerjaan yang
kulakukan berkaitan dengan kepentingan orang banyak. Tentu Allah bisa
maklum kan? Demikian pikirku secara keterlaluan.

Posisi dan gajiku memang melesat cepat. Namun jelas ada harga yang tak
sebanding yang harus kubayar. Uang banyak ternyata tak mampu
menenangkan hatiku. Pengajian-pengajian semakin jarang kuikuti,
menambah parah ritme ibadah yang tidak karuan. Silaturahim semakin
jarang. Pekerjaan ternyata telah menjadi Tuhan baru, menggantikan
Allah Yang Maha Memberi rizki.

Bagaimana mungkin kita dapat berbahagia dengan kehidupan yang berfokus
pada kerja, kantor, kerja, kantor dan seterusnya? Bagaimana kita bisa
yakin kita berada di tempat yang benar, jika setiap tiba hari senin
kita mengeluh, ”Yaah, sudah harus masuk kerja lagi.” Bagaimana kita
bisa yakin telah mengerjakan sesuatu yang benar jika setiap kali jam
pulang kita justru merasa lega?

Kicau burung yang riang gembira menyambut pagi tak berarti apa-apa
bagiku yang harus memburu waktu. Tenggelamnya matahari senja, yang
sebenarnya kunikmati dari pelataran musholla, tak pernah bisa
kusaksikan. Bahkan tawa canda riang bersama anak-anak hanya seminggu
sekali dapat kulalui. Itu pun diiringi dengan bayang-bayang keletihan.
Allah seperti mengingatkanku bahwa aku telah terjerat dalam perangkap
yang kubuat sendiri.

Akhirnya aku menyadari bahwa tidak semua orang boleh atau berhak
mengatatakan bahwa kerja adalah ibadah. Bagaimana mungkin disebut
ibadah, jika membuat kita semakin tidak mengenalNya dan mensyukuri
segala anugerahNya? Bagaimana bisa bernilai ibadah, jika justru
menghasilkan kegelisahan dan ketidakberkahan dalam hidup? Bagaimanalah
kerja itu bisa dianggap ibadah jika justru saat-saat sholat fardhu
kita hanya menggelar sajadah sekenanya, di sela-sela kaki kursi dan
meja, karena tak bisa berpisah jauh dari komputer kerja kita? Kita tak
mampu merasakan kehadiranNya bahkan saat kita tengah beribadah mahdhoh
di hadapanNya!

Mungkin waktu itu aku salah memaknai doa: ”Ya Allah berilah aku
kebaikan di dunia dan kebaikan di akhirat ...”

Karena sejatinya indikasi kebaikan – hasanaat – adalah ketika
dibukanya pintu-pintu ketaatan. Ketika kita dimudahkan untuk
berkomunikasi mesra denganNya. Ketika tibanya waktu-waktu sholat kita
sambut dengan semangat, tidak dengan malas-malasan. Indikasi hasanaat
bukanlah pada capaian-capaian duniawi apapun bentuknya, selama ia
tidak mendekatkan hubungan kita dengan Sang Pemberi Kebaikan.

Lalu, apakah kemudian kerja menjadi tidak berarti.

Ah, tentu bukan itu pointnya. Pointnya adalah yang utama bagi kita
menjaga hubungan dengan Allah. Meski Ia adalah dekat, bahkan lebih
dekat dari urat leher kita sendiri, namun belum tentu kita merasa
dekat denganNya. Bahkan belum tentu pula Ia menganggap kita adalah
orang-orang yang dianggap memiliki kedekatan khusus denganNya.

Dengan kedekatan tersebut, dalam segala aspek kehidupan kita, yang
kemudian kita minta adalah petunjukNya. Dalam bekerja misalnya, kita
mulai dengan meminta agar Ia memudahkan urusan kita. Bukankah doa-doa
yang Rasulullah ajarkan menunjukkan bahwa kita perlu selalu meminta
kemudahan dalam berbagai urusan?

“Ya Allah, aku memohon kepada-Mu, rahmat dari sisi-Mu. Dengan
rahmat-Mu Engkau menerangi hatiku. Dengan rahmat-Mu Engkau
mengumpulkan dan memudahkan urusanku. Dengan rahmat-Mu Engkau balikkan
sesuatu yang tiada dariku. Dengan rahmat-Mu Engkau Angkat kesaksianku.
Dengan rahmat-Mu Engkau sucikan amalku. Dengan rahmat-Mu Engkau
ilhamkan kedewasaanku. Dengan rahmat-Mu Engkau kembalikan sesuatu yang
hilang dariku. Dengan rahmat-Mu Engkau jaga aku dari segala
keburukan.” (lihat Ar Rasul, karya Said Hawwa)

Dengan demikian, segala ikhtiar yang kita lakukan merupakan ikhtiar
yang terilhami, karena kebersamaan kita denganNya. Mudah-mudahan
dengan demikian Ia pun akan memudahkan kita dalam bekerja dan berbagai
urusan. Sehingga – misalnya – waktu prime time sholat lima waktu untuk
audiensi denganNya dapat kita penuhi dengan lapang.

Setelah itu, barulah agaknya kita bisa mencoba mengatakan kembali,
meski tetap dengan hati-hati, ”ya, kerja saya bernilai ibadah, insya
Allah”.

Wallahu a’lam bishshowwab
Read On 0 komentar

Rumah Dijual Cepat Bagus dan Nyaman....

01.36


Dijual Rumah seharga Rp 375.000.000,00 dengan Luas Tanah 125m2 full Bangunan (Permanen), SHM, bertingkat 2 + 1 tingkat tambahan untuk gudang dan tempat jemuran, 1 Ruang Tamu, 1 Ruang Makan, 1 Ruang Keluarga, 6 Kamar Tidur, 2 Kamar Mandi, Garasi Mobil, kondisi rumah sangat baik tinggal masuk dan siap huni...jika berminat hubungi Bapak H Hariyanto 0225411820. Bandung (Kopo)
Read On 5 komentar

Pekerja TI: Jabatan Keren, Gaji Pas-pasan

20.35



ilustrasi (ist)

Kolom Telematika - "Iya nih gaji IT Indo ironis, jauh banget dibanding gaji IT luar, gw aja ditertawain dengan gaji indo ma orang luar, ironis deh, (NH)."

"Operator warnet aja cuma digaji Rp 300 ribu, sudah kerja 10 tahun tapi perusahaan tidak care (Aroep Manhattan)."

Demikian bunyi beberapa dari banyak komentar pembaca detikINET atas berita yang ditulis 8 Mei lalu, berjudul: "SDM IT Lari ke luar negeri, Pemerintah Diminta Waspada".

Keluh kesah di atas, rasanya, bukan sekali-dua kali terdengar. Sudah sejak lama, praktisi teknologi informasi (TI) di Indonesia memang diperlakukan minim, sangat timpang dengan apa yang diterima teknisi serupa negara tetangga.

Hasil survei kami tahun lalu menunjukkan, gaji seorang system developement di Indonesia mencapai US$4.808 per tahun alias sekitar Rp52 juta atau Rp4,4 juta per bulan. Padahal, tugas mengembangkan sistem TI, tentu rumit bukan main.

Bandingkan untuk posisi serupa di India US$11.805, Malaysia (US$17.651), Filipina (US$10.545), Thailand (US$17.545), India (US$11.805), Singapura (US$35.245), Hongkong (US$46.769), dan Australia (US71.484).

Untuk posisi project management pekerja TI, remunerasi yang diperoleh di Indonesia US$8.580. Angka ini separuh dari jabatan yang sama di India, 1/6 di Singapura, dan 1/10 di Australia (Daftar lengkap, lihat tabel di bawah).

Akan tetapi, bagaimanapun, berkeluh kesah saja tidak cukup. Demi progresivitas dan visi perbaikan yang kontinyu, alangkah baiknya jika apreasiasi kurang ini justru dijadikan momentum intropeksi.

Kita awali soal mengkaji diri ini dengan melihat hasil survei Sharing Vision kepada 24 responden dan 14 perusahaan pada April lalu menunjukkan, 43% sumber daya TI yang ada dinilai kurang kompoten.

Selain tidak kompeten, 14% responden juga mengaku memiliki sumber daya TI yang tidak sesuai dengan kebutuhan organisasi. Karenanya, 14% dari mereka merasakan tingkat turnover pekerja TI yang tinggi di perusahaan.

32% responden mengaku pula sulitnya mencari tenaga ahli TI anak bangsa di tanah air--hal yang kemudian memicu banyaknya konsultan bermata biru di tanah air yang bayarannya berkali-kali lipat tadi.

Secara teknis-administratif, pekerja TI di Indonesia yang telah memiliki sertifikasi baru mencapai 28,60% sementara sisanya belum memiliki karena masih ada anggapan tidak pentingnya sertifikasi semacam CCNA, MCP, PMP, dan lainnya.

Padahal, mengacu survei HR Certification Institute 2008, pekerja TI yang sudah tersertifikasi tadi, terbukti memberi dampak positif pada finansial perusahaan dan otomatis membuat mereka lebih dipercaya perusahaan.

Dengan demikian, mengacu hasil-hasil riset tadi, remunerasi yang minim ini, ternyata banyak disebabkan pula oleh belum tingginya tingkat kompetensi yang dimiliki. Kemampuan yang ada belumlah optimal.

Remunerasi rendah, sedikit-banyak, disumbangkan oleh belum tajamnya kompetensi yang dimiliki yang membuat ketergantungan sumber daya eksternal masih ada, misalnya. Akibatnya, daya tawar pekerja TI belum begitu tinggi.

Kalau mau jujur, belum optimalnya kemampuan ini sendiri mayoritas 'disumbangkan' perusahaan tempat mereka bernaung. Betapa tidak. Alokasi anggaran training perusahaan mayoritas hanya di angka kurang dari 3% dari bea divisi TI.

Perusahaan masih tampak ogah mengeluarkan biaya besar dalam meningkatkan kemampuan pekerja TI. Alih-alih meningkatkan kemampuan, mereka lebih berharap karyawan mau belajar otodidak yang serba gratis.

Maka, daripada terus berkubang dalam komplain remunerasi, sudah seharusnya pekerja TI (sekaligus perusahaannya) tak berhenti memperbaiki kompetensi miliknya, sehingga ke depan tak ada lagi kisah satir pekerja TI: Jabatan keren, gaji pas-pasan!


Dimitri Mahayana adalah dosen ITB dan Chief of SHARING VISION. Penulis bisa dihubungi melalui email redaksi@detikinet.com.


( rou / rou )
Read On 3 komentar

Weekend yang menyenangkan...

19.00
sabtu...minggu, skrng dah senin lagi...hehehehe, tapi bner2 weekend kemarin gw seneng banget, dah full time ga kemana2, dirumah aja bareng istri dan anakku tercinta...biasanya kan kalau weekend gitu sabtu atau minggunya kita jalan2, tapi ini full ga kemana2...sabtu shubuh gw dibangunin sama suara imutnya si kecil yang ngomongnya masih ga jelas...wewewewewe...mamamamama..jejejeje, gitu dah pokonya, dia bangun tapi ga nangis, walaupun masih ngntuk...gw tiba2 kebangun dan langsung maen ama ade kecil yang namanya fadhlu....
seperti biasa gw mandi trus ganti baju koko ma sarung buat siap2 pergi kemesjid and ga lupa wangi2an biar seger, gw pamit ma istri dan si kecil, eh tumben2an pas ditinggal dia nangis pengen ikut...pengen digendong, wah senengnya, anakku inget sama abinya yang tiap minggu ditinggalin kerja ke jakarta, akhirnya sbelum qomat, gw gendong dulu adenya....dan dia ketawa2 riang gitu, ga lama gw kasiin ke umminya dan gw tingglin pergi kemesjid,....Subhanallah senang banget gw...
Pulang dari mesjid dia(ummi ma ade) dah nyambut depan pintu, ade naek baby walker sambil disuapin umminya, gw dateng dia seperti biasa pengen digendong juga, akhrnya gw gendong sambil dia makan...hahaha, jadi mikir males banget kerja ke jakarta dan harus ningglin keluarga, Ya Allah kapan ya kita bisa kumpul....
hari ini akhirnya gw kembali kerja ke jakarta, tadi shubuh sebelum pergi cuma umminya yang bangun, si ade kecil tumben ga bangun, ya gw cuma ngasih kecupan aja pas dia tidur sambil ngebisikin..."ade, abi pergi dulu ya ke jakarta, Assalamu'alaikum", hehe yang jawab umminya...

hehhm, yudh gw dah dijakarta deh skrng, doakan lancar ya smuanya,aminnn
Read On 4 komentar

Akhirnya Kenal juga ma Linuxx

04.43

Fedora 10 Cambridge

Open Source...itu yang sering di denger waktu kuliah dulu, pengen banget nyobain linux, tapi ya mana bisa soalnya komp gw dulu lemot banget, etdah ga banget gitu...secara belajar di IT tapi punya komputer procssrnya cuma P2 Celeron lagi...kerjaannya tiap minggu benerin driver2nya atau ga install ulang windows, tapi dsar emang kudu gitu, dari situ gw bisa bnerin komputer sendiri, project pertama gw bnerin komputer tmen2 cewe, hahaha...ampe dapet istri gara2 sering kerumahnya bnerin komputernya, kren ga....sbnernya cuma install windows doank sih, hebat memang windows, cara pakenya bner2 user friendly banget, ampe gw males banget pake linux, tapi gara2 gw install laptop berkali2 gara virus...windows gw ancur mulu tuh gara2 itu, akhirnya tmen gw ngenalin ni ama yang namanya linux...gtanggung2 langsung fedora 10, beuh...yang atu aja ga pernah coba, langsung ke 10....hahahaha, telat emang tapi gpapa namanya juga belajar (new bibi)...tmen ampe bsen kali ya gw nanya2 terus, sori bro....ilmu yang bermanfaat kan ilmu yang diwariskan dan dipakai...bner ga, jadi skrng gw pake fedora 10, uenak banget dah, semuanya disediain packagenya, tinggal pilih install langsung jadi, mau lewat internet atau lokal bisa..skrng sih install2 fedora doank mah bisa lah...hahahaha, ya tunggu aja, ntar juga jago...amin...thx ya bwt tmen2ku yang dah ngajarin, pokonya jangan bosen ya gw tnya2 mulu,hahahaha....

txh dah pokonya...










Read On 1 komentar

Jual HP Scanjet Photosmart 4070 (Second)

00.47











spesifikasi :
- A4, 2400 x 2400 dpi, Film Adapter, USB 2.0

Barang dengan kondisi bagus....
Harga Rp 1.500.000,00
Read On 0 komentar

Office....

07.51
hehehehehe, posting lagi ni, malem2 gini lagi nunggu mau proses ni, tapi masih stack di KSP, hahaha ga pada ngerti ya, ya gpapa lah, namanya juga curhat...haha, kren bo dah restore 5 kali, ada apa ya, tumben ni ngadat...gpapa brarti masih ada job buat kita, duh terkabul ni doa, kan gua bilang sama akang2 programmer...jangan smuanya dibkin automatis, ntar kita IT apa donk kerjaannya...biarr ada selisih gitu...eh dsar kualat, bner deh buanyak selisih, tapi alhamdulillah masih bisa diatasi, dibantu sama Acc, ma Pa Rich, ma programmer juga...skrng lagi bnerin KSP, doakan aja cpet beres biar KSU bisa diproses....

btw besok masih ada kerjaan juga, setelah EOM, rencana kita update system sama konversi COA, wah pasti seru ni, moga lancar semuanya ya...amin, moga IT dan Programmer diberikan kesehatan ya, byangkan kalau pada tumbeng, beuh...tunnggu aja telpon berdering..."halo, siapa ini?", Eci Om eci,"hah edi?", eci om dari bekasi, hahahahaha.....

gila ga asik juga ni malem2 lembur gada si om edi, gada yang bkin ktawa, om gw doain lembur lagi lo, ya walaupun ga ampe pagi tapi ampe besoooooooooooook, wuasem lo, hahahahahahahaha....

dah ah, gw mau proses KSU dulu, yang KSP pending dulu, caw
Read On 0 komentar

cURh@t 3oi

17.40
hai blogger, pagi2 gw dah nyampe kantor, hebat...pdahal ampir tiap hari pulang malem, mau lembur atau engga pasti pulang malem, cz males banget pulang jam 5...jalanan masih macet boi...hehe, so pasti gw maen game ma tmen gw yang setia nemenin maen DOTA...jadi ga kerasa tiba2 dah malem aja, baru deh pulang kebut2an, ke depok paling 30 atau 45 menit dari kantor yang tempatnya di kuningan jakarta selatan...

hari ini gw ada tugas buat monitoring setoran, jadi diusahakan harus dateng pagi2, this is my job...harus dinikmati dan disyukuri, makasih buat smua pihak yang sudah mempercayakan kerjaannya, I Love my JOB...btw dah berapa lama ya gw kerja di CMS, dulu kan di BPR Dana Pos jadi staff IT, trus dipindah ke Koperasi Nusantara jadi Staff IT, dsni gw mulai bisa develop pengetahuan tentang perbankan, walaupun ga ngerti2 amat sih, hahahaha....ya tapi lumayan bnyak ilmu bertambah, dan akhirnya yang dulu kita tempatnya di cipanas,semuanya sekarng dipindah ke jakarta, nah dsni gw dipindah ke CMS, kumpulan programmer2 ma ahli network, beuh orangnya GOKIL2 bo, ada yang teriak2 sambil bkin program, ada yang sambil jualan...wah lanjutkan pa yang tau aja, ada yang nyanyi2 sambil mikirin pusingnya bikin procedure, ampe ada yang pusing mikirin Query sambil jailin orang2..mungkin buat cari inspirasi X ya...hahaha, teruskan boi kegilaannya,kayanya gw doank orang yang sembuh:-) kidding boi...

lanjut, moga perusahaan yang gw tempatin ini, terus berkembang dengan kemampuan yang semakin bertambah, thx buat Pa Dirut CMS (Pa Sil)...beliau baik banget, semuanya pekerjaan dibuatnya senyaman mungkin dgn rasa kekeluargaan, buat atasan ku Pa Richard...beliau dengan semangatnya ngajarin anak buahnya yang bandel2 ampe bisa alur2 system, beliau ga pernah nyerah dan ga pernah ngeluh dalam kerjaannya, always semangat dengan apa yang diahadapinya...all my friends yang wah udah dah gada 5nya dah....

udah ah curhatnya, dah bnyak orang, haha...cu
Read On 0 komentar

Rahasia Sholat Dhuha....

18.54


Rahasia Shalat Dhuha
Oleh : Amir Faishol Fath

Allah SWT dalam beberapa ayat bersumpah dengan waktu dhuha. Dalam pembukaan surat Assyams, Allah berfirman, ''Demi matahari dan demi waktu dhuha.'' Bahkan, ada surat khusus di Alquran dengan nama Addhuha.

Pada pembukaannya, Allah berfirman, ''Demi waktu dhuha.'' Imam Arrazi menerangkan bahwa Allah SWT setiap bersumpah dengan sesuatu, itu menunjukkan hal yang agung dan besar manfaatnya. Bila Allah bersumpah dengan waktu dhuha, berarti waktu dhuha adalah waktu yang sangat penting. Benar, waktu dhuha adalah waktu yang sangat penting. Di antara doa Rasulullah SAW: Allahumma baarik ummatii fii bukuurihaa. Artinya, ''Ya Allah berilah keberkahan kepada umatku di waktu pagi.''

Ini menunjukkan bahwa orang-orang yang aktif dan bangun di waktu pagi (waktu subuh dan dhuha) untuk beribadah kepada Allah dan mencari nafkah yang halal, ia akan mendapatkan keberkahan. Sebaliknya, mereka yang terlena dalam mimpi-mimpi dan tidak sempat shalat Subuh pada waktunya, ia tidak kebagian keberkahan itu.

Abu Dzar meriwayatkan sebuah hadis. Rasulullah SAW bersabda, ''Bagi tiap-tiap ruas anggota tubuh kalian hendaklah dikeluarkan sedekah baginya setiap pagi. Satu kali membaca tasbih (subhanallah) adalah sedekah, satu kali membaca tahmid (alhamdulillah) adalah sedekah, satu kali membaca takbir (Allahu Akbar) adalah sedekah, menyuruh berbuat baik adalah sedekah, dan mencegah kemungkaran adalah sedekah. Dan, semua itu bisa diganti dengan dua rakaat shalat Dhuha.'' (HR Muslim).

Aisyah menceritakan bahwa Rasulullah SAW selalu melaksanakan shalat Dhuha empat rakaat. Dalam riwayat Ummu Hani', ''Kadang Rasulullah SAW melaksanakan shalat Dhuha sampai delapan rakaat.'' (HR Muslim). Imam Attirmidzi dan Imam Atthabrani meriwayatkan sebuah hadis yang menjelaskan bahwa bila seseorang melaksanakan shalat Subuh berjamaah di masjid, lalu ia berdiam di tempat shalatnya sampai tiba waktu dhuha, kemudian ia melaksanakan shalat Dhuha, ia akan mendapatkan pahala seperti naik haji dan umrah diterima. Para ulama hadis merekomendasikan hadis ini kedudukannya hasan.

Jelaslah bahwa shalat Dhuha sangat penting bagi orang beriman. Penting bukan karena--seperti yang banyak dipersepsikan--shalat Dhuha ada hubungannya dengan mencari rezeki, melainkan ia penting karena sumpah Allah SWT dalam Alquran. Maka, sungguh bahagia orang-orang beriman yang memulai waktu paginya dengan shalat Subuh berjamaah di masjid, lalu dilanjutkan dengan shalat Dhuha
Read On 1 komentar

19,1 Dk Cukup Untuk Sepang

19.14
1932hal6_blitz_01.jpgCoba berkiprah di FIM Asian Grand Prix alias Asian GP membuat persiapan Ibnu Sambodo beda. Kepala mekanik tim Kawasaki Elf IRC NHK Rextor M-Tech ini kudu persiapkan mesin sesuai regulasi Asian GP. Diakui, mesin Blitz besutan Hadi Wijaya yang akan turun di underbone 110 cc nanti spec-down dari modifikasi di kejurnas atau IndoPrix (IP).1933hal6_blitz_ajie_02.jpg

“Walau spec-down, mesin ini lebih bagus dari yang dipakai di IP Seri 1 Sentul. Insya Allah dengan dukungan kerja dan doa, memberi yang terbaik buat Merah-Putih sampai finish. Patokan saya dari hasil dynotest. Didapat 19,1 dk untuk Sepang,” tegas Ibnu yang akan ditemani dua mekanik lain dari timnya.

1934hal6_blitz_ajie_03.jpgRegulasi Asian GP mewajibkan, kapasitas mesin 115 cc. Aturan ini mirip kejurnas. Tapi, Blitz cuma bisa 113,3 cc. Sebab diameter piston yang dipunya Ibnu hanya 53,4 mm. “Maksimal berdasarkan regulasi 53,75 mm. Kalau kita punya piston segitu, bisa nambah power 1 persen lagi dari yang ada sekarang,” jelas Ibnu.
1935hal6_blitz_ajie_04.jpg
Untuk klep, aturannya sama, maksimal 29 mm. Tapi Ibnu pake klep isap 28 mm, dan katup buang 23,6 mm. Klep ini hasil modifikasi Ibnu, bukan barang luar negeri. Karena ia berjanji takkan sekalipun pakai komponen luar negeri. Kecuali untuk part yang tak bisa dimodifikasi sendiri.

Sejatinya ukuran klep itu tidak ideal. Tapi, terpaksa karena bore piston Blitz tak cukup untuk lebar klep maksimal. “Kalau dipaksakan banyakan ruginya. Sebagai catatan, klep 28 mm nyaris mendekati kebutuhan ideal mesin 115 cc,” tambah Ibnu.

1936hal6_blitz_ajie_05.jpgPerbandingan kompresi untuk mesin berbahan bakar Pertamax Plus atau Petronas, cukup 12 : 1. Kalo di kejurnas pake Elf, 12,6 : 1. Kata Ibnu, penurunan kompresi ini juga nurunin power. Sebab, dengan spek kejurnas, estimasi Ibnu, Blitz bisa mencapai 21 dk.
1937hal6_blitz_ajie_06.jpg
Kem selalu jadi bagian menarik. Apalagi jika ini mesin buatan si ‘Begawan 4-tak’. Poros bubungan Blitz diatur berdurasi 280 derajat, diukur pada 1 milimeter dari bukaan klep. Lift dibuat 9,4 mm, baik in maupun ex. “Maaf, hal lain itu menjadi rahasia bengkel,” jujur Ibnu sambil berbisik.

Oooo... gitu! Jujur, ya?

KARBURATOR

1938hal6_blitz_ajie_07.jpgSekali lagi Asian GP punya regulasi agak beda. Tantangan buat Ibnu, ia harus menghilangkan kebiasaan memperbesar mulut karburator. Sebab, regulasi Asian GP memang melarang ubahan di karburator diameter venturi 24 mm.

Apesnya, Ibnu belum punya data kinerja mesin dengan bahan bakar yang disiapkan panitia. Jadi perlu waktu untuk jeting saat nanti di Sepang, 10-12 April. Cilakanya, ini mempengaruhi ketahanan mesin. Siasat Ibnu, nanti akan memperhatikan kondisi sirkuit. Mulai dari kelembaban dan temperatur. “Ya, mesti lihat ramalan cuaca di televisi lokal dan tanya orang setempat,” santai Ibnu.




DATA MODIFIKASI


Ban depan : IRC Razzo 166 90/80-17
Ban belakang : IRC Razzo 166 90/80-17
Pelek depan : Excel 1.60/17
Pelek belakang : Excel 1.60/17
CDI : Rextor Prodrag
Karburator : Mikuni TM 24mm
Sokbreker : Kitaco custom

Penulis/Foto: Aries/Ajie
Read On 0 komentar

Penggondol Hadiah Motor

19.11

1947mio-roadrace-dvd-1.jpgIni dia, Yamaha Mio milik tim Kawahara GT Speed. Skubek pacuan Doran Satria ini yang raih hadiah motor di salah satu kelas bergengsi. Ya, pertarungan Kelas 150 cc Seeded di ajang pembuka Pertamax Plus BRT Indotyre Race & Party 2009 di Sirkuit Sentul Kecil, Bogor.

Yap! Untuk seri 1 lalu, hadiah motor ada di kelas itu. Mantapnya lagi, skubek ini terus sisihkan lawan sejak lampu start padam hingga bendera finish dikibarkan. Pertarungan seru, Cuy!1948mio-roadrace-dvd-2.jpg

“Padahal, motor ini enggak naik stroke. Bore up sebatas pakai piston diamater 56 mm doang,” ujar H. Indra Putra Laksana, mekanik GT Speed yang workshopnya di Ruko Griya Cinere, No. 2, Blok 48, Cinere, Depok, Jawa Barat.

Wah, masa sih segitunya! Hanya dengan modal piston 56 mm doang, skubek ini bisa bikin Doran rebut Minerva MadAss yang jadi hadaih waktu itu. Penasaran? Jangan! Karena enggak cuma itu doang kok. Mekanik muda yang sudah bertitel Haji ini pun, mau buka rahasia. Mau?

AKALI PUTARAN BAWAH

1950mio-roadrace-dvd-4.jpgMengakali putaran bawah, ada beberapa ubahan dilakukan H. Indra. Yaitu, kompresi dibikin tinggi. Jadi ketika gas dibuka sejadinya, skubek langsung ngacir. Padatnya kompresi ini, akibat pemapasan kepala silinder.

“Head dipapas 2 mm. Lalu, squish dibuat jadi 56 mm dan kubah dibikin 14º,” kata pria yang lagi gandrung main burung dara ini. Wah, diameter squish dibuat jadi 56 mm, itu artinya tonjokan piston tetap berada di tengah head dong.

Kan, lebar piston dan squish sama. So, makin fokus tuh homogen dibakar api busi. Apalagi, klep pakai punya Honda Sonic diameter 28 (in) dan 23 mm (ex). Akibat papasan ini, diukur pakai compresion tester angka diam di 13,5 psi.

Belum cukup sampai situ! Buka-tutup klep juga ikutan dibikin tinggi. Caranya, lewat aplikasi kem Kawahara tipe K3. Kem racing ini, dipapas lagi 1 mm. Begitunya menurut H. Indra, durasi klep isap pun jadi 310º dan 300º buat klep buang. “Karena durasi tinggi ini, gap antar klep dibuat jadi 4,6 mm. Sebelumnya coba pakai 3,5 mm. Tapi ketika overlap, klep beradu,” kata pembalap yang juga pria berbadan gelap ini.

PISTON NEO TECH1949mio-roadrace-dvd-3.jpg

Tanpa perlu naik stroke, H. Indra mengaplikasi piston milik Honda GL-Pro Neo Tech diameter 56 mm. Alasannya, dengan kapasitas silinder yang sudah naik jadi 143 cc, itu sudah cukup mewakili skubek buat bertarung.

Apalagi, karakter balap Doran yang doyan main rolling speed di tikungan. Pastinya, power bawah tetap terjaga tanpa harus menutup habis bukaan gas. Maklum, tanpa naik stroke, pastinya mesin cuma kejar putaran atas aja.

Oh ya! Akibat tingginya bukaan kem, Indra bikin coakan di piston lebih dalam. Sayang, saking dalamnya piston pun sempat bolong. “Tapi gue akali pakai las argon dari bagian dalam. Setelah ditambal las, baru deh dicoak dan dihaluskan lagi,” katanya.

RUMAH ROLLER VARIO

1951mio-roadrace-dvd-5.jpgAgar mesin makin bisa teriak di putaran atas, H. Indra menerapkan rumah roller milik Honda Vario. Yap! Macam big pully, diameternya pun lebih besar dari milik Mio kan?

Enggak langsung pasang, tapi sudut kemiringan pully ini diubah lagi oleh Indra. “Sudut dibuat jadi 14º. Saat pemasangannya pun, di depan bushing pully, diganjal pakai ring 2 mm,” bilang pria yang doyan pakai topi meski di dalam ruangan ini.

Dengan ubahan ini, maka v-belt standar pun bisa lebih turun dan naik setinggi-tingginya. Tinggi? Iya, itu yang buat Mio ini bisa terus main di rpm tinggi juga. Apalagi CDI sudah pakai programable BRT.



DATA MODIFIKASI


Ban : Indotire 80/90-14
Karburator : Keihin PE 28 mm
Spuyer : 110/42
Koil : Suzuki RM85
Roller : Kombinasi 8 & 9 gram
Kampas kopling : Kawahara

Penulis/Foto : Eka/David, Herry Axl

Read On 0 komentar

Good Day...

00.18
hehehe, kaya kopi aja ya, good day, tapi emang bener ni hari ini bner2 hari yang baik, menyenangkan pula, mulai dari bangun pagi, sholat shubuh...sarapan trus pergi ke kantor pake motor kesayangan, alhamdulillah ga macet bro jalanan, eh maksud gw macet sih, tapi gaterlalu...soalnya ga mungkin jakarta ni ga macet, bner ga boi...!

nyampe kantor seperti biasa, bersih2 muka dulu biar bedak debunya ga nempel lama2 ntar tambah item donks, ga lupa ambil air wudhu trus sholat dhuha, duh segernya...baru deh siap tempur buat kerja lagi...hehehehe...

hari ini kluarga baru pulang juga dari surabaya, alhamdulillah baru nyampe tadi siang sekitar jam 1 an, semuanya sehat2...oleh2 yang ga ada gantinya, jadi kangen ni pengen ketemu, dah 2 minggu ga ketemu istri ma anakku tercinta, tau ga katanya si ade kecil mukanya merah2, abis disana kepanasan, ade kecil yang atu ini, hehehe emng baru atu deng, dia kalau tidur itu gerahan anaknya, makanya pas tidur di sby wah tuh baju kaya abis mandi ga pake anduk dah, banjir semuanya....ksian ya, doain smuanya sehat2 aja deh...

amiiiiiiiin....

jadi pengen cpet2 pulang ke bandung ni, tapi masih lama, kan baru hari selasa...ok deh ntar dilanjut lagi, mau ngopi database dulu, cu
Read On 1 komentar

ummiiiiiiii....

19.46
wah baru nulis2 lagi ni di blog, minggu ini sepi, mau pulang ke bandung pada pergi semua...keluarga istri lagi pada ke surabaya, termasuk si ade kecil ikut juga, weis keren gw aja belum pernah tuh pergi ke surabaya, hahahaha...

ya tadinya pngen banget ikut tapi gimana caranya ya soalnya harus izin lebih dari 3 hari sedang sisa cuti dikit lagi dah, sedih2 ditinggalin dijakarta sendirian, tapi ya ntar jumat tetep pulang aja, hehehe...

kerjaan hari ini ngapain ya bingung juga, dari kemarin cuma install2 OS aja ampe bosen, abis virusnya katro, baru diinstall eh ga komproni tuh virus nyelonong masuk aja, kesel lah, asem tuh virus...yudh akhirnya coba pake fedora aja dah, walaupun ga bisa yang penting buat skrng ga install2 dulu, mualessssssssssssss bo..haha, btw lagi sepi ni bloger2 yang gua kenal belum bnyak yang OL ni, ok deh back to work dulu ah,,, cu
Read On 2 komentar

Modal 245 cc

01.58

1851mio-ffa-empush-dvd-1.jpgBerpacu di kelas FFA atawa Free For All, membebaskan kapasitas silinder dibore up abis. Tapi, Yamaha Mio pacuan Bram Prasetya cukup bermain di angka 245 cc. Namun hasilnya raih podium pertama di seri 1 Pertamax Plus BRT Indotyre Race & Party 2009 di Sirkuit Sentul Kecil, beberapa waktu lalu.

Menurut Mansuri sang mekanik, 245 cc menghasilkan power yang tidak terlalu bengis. “Masih mudah dikendalikan joki dan punya endurance bagus,” ujar Suri, sapaan akrab pria yang punya workshop di Jl. Meruya Selatan, No. 37, Jakarta Barat itu.

Kapasitas 245 cc bukan angka keramat? Pemilik bengkel Empush yang emang punya Suri itu pakai piston diameter 70 mm. Pemilihan ukuran diameter ini selain power atas bisa lebih bicara, kenaikan stroke pun gak perlu tinggi. Mesin juga bisa lebih awet meski digeber puluhan lap.1852mio-ffa-empush-dvd-2.jpg

“Piston asli Yamaha Scorpio, stroke cukup naik 6 mm. Itupun hanya terap pakai pen stroke 3 mm merek CLD. Tidak perlu menggeser posisi pin di kruk as,” kata pria yang sudah memulai karir sebagai mekanik sejak usia 12 tahun ini. Wah, padahal sekarang usia Suri baru 30 tahun. Itu artinya doi dah jadi mekanik sejak 18 tahun lalu ya. Nah lho, kok jadi ngomong profil Suri? Lanjut!

Kini stroke yang asalnya 57,9 mm jadi 63,9 mm. “Dipadukan dengan piston 70 mm sanggup meraih angka 245,8 cc,” jelas mekanik yang dapat support dari Dodo yang bos CLD itu.

Oh ya! Aplikasi piston Scorpio di Mio, butuh penyesuaian lho. “Penyesuaian di pen piston aja. Pen Mio 15 mm, sedang Scorpio 16 mm,” kata pria yang punya moto ‘inovasi tiada ampun’ ini.

Maka itu buat akali piston biar bisa digunakan, Suri melakukan metode bushing pen. Ya! Untuk bagian kiri dan kanan pen piston, pakai pen milik Scorpio yang dikondom ke pen standar.

KLEP CAMRY

1853mio-ffa-empush-dvd-3.jpgMenemani ruang bakar yang ‘ditonjok’ piston gambot, maka katup isap dan buang bisa dipasang yang payungnya lebar. Suri pun mengadopsi klep Toyota Camry. Ya, diameter payung 34 mm/31 mm.

Menurut buku panduan menggunakan flowbench, klep isap besarnya 0,52-0,57 mm dari diameter seher. Jika diameter seher 70 mm, maka diameter payung klepnya = 70 x 0,52 = 36,4 mm. Tapi ukuran klep 36,4 mm susah dicari. Apalagi cari yang batangnya kecil. Makanya, cukup pakai punya Camry 34 mm dengan batang klep kecil.

Angka 34 mm karakternya bagus. Tenaga mesin galak dari putaran bawah. Cocok untuk pasar senggol dengan trek pendek. Seperti Sentul Kecil yang aslinya untuk gokart itu.1854mio-ffa-empush-dvd-4.jpg


KUNCIAN AKHIR


Ini dia! Mungkin ini juga salah satu seting gotong royong yang diterapkan Suri. Power besar tapi akselerasi putaran roda sedikit terhambat, sia-sia tuh. Selip! So, pria yang dibantu Herry ‘Kodok’ Widianto ini mengaplikasi kampas kopling racing Kawahara Racing. “Power kagak selip. Mulai putaran bawah sampai atas, tenaga terus teriak.”

DATA MODIFIKASI

Ban : Battlax 90/80-16
Koil : CLD
Karburator : Keihin PE 28 mm
Em-Push : (021) 99987272

Penulis/Foto : Eka/David

Read On 0 komentar

Komparasi Karburator Venturi 26 mm

19.45

OTOMOTIFNET - Dalam urusan upgrade performa besutan, banyak hal bisa dilakukan. Mulai kilik ruang bakar, ganti CDI racing, pasang knalpot aftermarket sampai mengupgrade part pengabutan.

“Untuk upgrade part pengabutan, biasanya yang dilakukan adalah mengganti karburator standar dengan yang venturinya lebih besar. Contoh bila standar bawaan motor pakai karbu berventuri 24, maka penggantinya bisa pakai yang ukuran 26,” terang Suar, salah satu mekanik tim balap BRT.

Nah untuk mengganti karbu, konsumen dihadapkan pada 2 pilihan. Pertama pakai tipe vakum dan berikutnya adalah karbu yang skepnya langsung ditarik kabel gas (non vakum). Pasti jadi bingung deh memilihnya. Tenang, agar enggak bingung Tim OTOMOTIF coba mengomparasikan ke-2 tipe karbu tersebut.

Alat tesnya, skutik Honda BeAT yang punya karbu vakum berventuri 24. Untuk upgrade, dipilih karbu berventuri 26 punya Suzuki Satria FU (vakum) dan Yamaha RX-King (non vakum).

Metode pengetesan, karburator dipasang secara bergantian pada alat tes dan kemudian diukur pakai dynometer milik Bintang Racing Tim (BRT) di Cibinong, Jabar. Oh ya, saat pakai karbu standar power BeAT nangkring di angka 6,38 dk/7.510 rpm dan torsinya 7,11 Nm/6.100 rpm. Mau tau bila ganti karbu? Simak yang berikut.


Karbu Satria FU

Karbu RX King

Suzuki Satria FU 150
Enggak haram kok dari karbu vakum 24 mm punya BeAT, diupgrade jadi 26 mm tetap vakum punya Satria FU. Namun, tetap saja penggantian ini ada konsekuensi yang bakal dihadapi. “Nyettingnya lumayan rumit. Karena banyak item yang mesti disesuaikan,” bilang Suar.

Buktinya meski berhasil mengombinasi ukuran spuyer yang pas, yakni main jet pakai punya BeAT ukuran 105 (aslinya FU 115) dan pilot jet naik dari 17,5 (standar FU) jadi 22,5, performa yang dihasilkan (diukur lewat dynometer) masih di bawah standarnya BeAT (lihat hasil dyno). “Putaran mesin agak lama teriaknya. Efek yang akan ditimbulkan, buat mencapai top speed jadi lebih lama,” analisa Suar.

Yamaha RX King (VM26)
Dengan pakai main jet ukuran 100 (standar BeAT 105), pilot jet 22,5 dan klip jarum skep ada pada posisi ulir nomor 2 dari atas, ternyata bisa membuat tenaga BeAT mengalami peningkatan jadi 6,81 dk/8.400 rpm (lebih besar 0,47 dk dibanding pakai karbu standar). Semetara torsinya bisa didongkrak menuju angka 7,18 Nm/6.100 rpm.

“Aplikasi karbu RX-King, membuat BeAT galak di putaran atas dan mulai terasanya saat mesin ada pada 7.000 rpm. Namun putaran bawahnya jadi sedikit lelet,” ungkap Suar.

Sebelum ketemu setingan yang boleh dibilang pas, juga dicobakan pakai main jet 130 dan pilot jet 22,5, hasilnya motor jadi kaya bensin dan mengeluarkan asap hitam. Hasil grafik dynonya tentu jadi enggak sesuai harapan.

Kesimpulan
Melakukan upgrade karbu (vakum atau non vakum) dengan ukuran yang lebih besar, ternyata tak semudah membalikkan tangan. Mesti lebih teliti untuk jajal banyak ukuran main dan pilot jet.

Treatment pada masing-masing karbu enggak jauh beda, sama-sama menurunkan ukuran main jet dan sedikit menaikkan pilot jet. Khusus pengaplikasian karbu punya FU, per yang keras membuat skep bergerak lambat. Maklum mesin FU kan 150 cc, jadi tingkat kevakumannya berbeda dari mesin BeAT. Solusinya, ganti per diafraghma dengan yang lebih lembut tekanannya.

Penulis : Dic, Octa
Foto : Octa

Read On 0 komentar

Lembur oh lembur !!!!!!

19.14
hari senin kemarin giliran lembur gw ma tmen yang namanya bambang, wah pertama masuk kerja aja dah nguantuk banget, dah gakuat deh ampe kadang tiba2 ketiduran, untung gada owner, coba kalau ada, wah kpriben kie...hehehehe, kita sih pngennya cpet2 pulang biar bisa langsung istirahat, maklum gw kan tiap senin masuk kerja langsung dari bandung, bukan dari rumah kakakku didepok, akhirnya jam pulang dah terlewat tinggal kita aja yang lembur, kebetulan anak2 development(programmer) juga belum pada pulang, jadi rame ada yang nemenin...,tapi memang lagi ga bisa pulang cepet ni cz antiran approval pencairan masih banyak...alamaaaaaaaaaak, alamat pulang malem lagi ni, ya namanya tugas harus kita kerjakan sebaik mungkin dan serapi mungkin, dalam tugas ini gw suka inget kata2 dari atasan gw "pokonya kalau dalam kerjaan jangan nyari2 kesempatan deh", wah gw kesentuh banget tuh, iy juga sih selama ini gw kerja tapi sambil ngapain gitu, entah maen game atau pulang dimalem2in, atau kadang pernah ga giliran eh sengaja ikut2an lembur, maaf pa jadi ditegur deh...hehehehe(curhat), ya kalau sekarang kita dah dijadwal, alhamdulillah kami sudah kerjakan semaksimal mungkn dengan waktu yang seefisien mungkin pula, yang belum bisa dilepas kalau sambil kerja lembur maen gamenya, maklum pa, bosen nunggu loading prosesnya, jadi ya sambil nunggu sambil maen DOTA, hahahaha. tapi tenang aaja pa bos, kalau proses loading dah beres kita kembali ke jalan yang benar, hahahahaha....akhirnya ga kerasa proses EOD baru beres jam 12 kurang, beuh itu karna kita nunggu antrian dulu ama proses autodebet...jadi clear semua prosesnya jam 00:14, kita baru bisa pulang deh...

jadinya kita pagi ini yang lembr kemarin masih pada ngantuk dah....but gpapa, yang penting proses semuanya gada yang salah, amiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiin....thx bwt semua yang dah support kita2 sebg team operational, semoga kerjaannya semakin lancar, dan gaji pun semakin sesuai dengan kebutuhan kita, amin...kita syukuri apa yang sudah kita dapatkan, karena Tidak ada nikmat Allah yang dapat kita dustakan, semuanya sudah lebh kita dapatkan....ok deh sgitu dulu, mau kerja dulu,,hehehehehe...cu
Read On 0 komentar

Obsesi Jadi Pembalap .:,

20.41
Waktu kecil dulu gw dah seneng ama yang namanya kendaraan, ampe sepeda jelek gw modif gw cat lagi jadi lebih kinclong dari yang punya tmen gw, dia beli baru, maklum lah ortunya kaya jadi dia gush susah2 kaya gw buat bikin tampilan sepedanya kinclong, tapi gapapa dari situ jadi bisa lebih tau cara benerin sepeda, sayang gada fotonya jadi gabisa ngeliatin sepeda butut tapi gud, hehehehe

Baru pas SMA gw bisa ngerasain bawa motor, pertamanya sih tiba2 dipinjemin motornya Om dani, ni orang sobat gw pas pertama banget masuk ke SMA, soalnya dia juga seneng ama yang namanya motor, jadi cocok dah, ampe kelar SMA belum kesampaian juga punya motor sendiri cz bokap gw paling takut kalau anakny bawa motor, takut celaka soalnya beliau udah ngerasain gimana pas naik motor, cepet panas lah kalau ada yang nyrempet2 dan yang lainnya, tapi akhirnya gw punya juga motor, itu pun gara2 pindah rumah ke cicalengka yang jaraknya lmayan jauh dari tempat gw kuliah, It's my first Motor...hehehe...

wah sneng bgt dah, dsar emng dah terobsesi sama motor balap, blum sbulan tuh mtor dah dirombak, yang pertama gw gnti knalpot alias si gas buang, haha pulang2 tuh knlpot dilempar palu, buset dah knlpot bru dah penyok...ga ampe situ, besokny gua potong tuh leher stangnya biar agak nunduk bak kaya pembalap lah, n lucunya pas baru nyampe rumah, tuh mtor ditendang bro ma bokap, beuh dimarahin lagi deh, ampun obsesi jadi pembalap ga kesampean kaya gini ni, akhirnya gw ngerasa kalau bokap itu bner2 baik, gmau liat motor yang dibeliin malah di obrak abrik ga jelas, ya finnaly gw stdrin lagi tuh motor, maaf ya abah, anakmu ini emang bandel, doain bisa jadi pembalap beneran, amin....hehehehe


Read On 5 komentar

Work aGAIn !@#$%^&

20.22
wah dah hr senin lg ni...ga kerasa cuma sehari dibandung, sekarang harus dateng pergi lagi ke jakarta buat kerja n nyari nafkah, kewajiban memang tapi kangen sama keluarga yang belum bisa dibawa ke jakarta, bayangkan saja hanya seminggu sekali bisa kumpul, itupun kalau ga keganggu jadwal lemburan dan yang lainnya, hehehehe... sabar ya ummi ma ade kecil yang lucu, o iya ade kecil yang namanya fadhlurrahman ini lagi rewel2nya ni, dia kebetulan baru sembuh, nah sekarang sering marah2 mulu ma ummi ma abinya, dikit2 kalau dia pegang barang terus diambil ngambek tuh,...tapi ya namanya anak kecil malah lucu....hahahahaha.

sekarang giliran umminya ni lagi sakit, duh sedih banget ya kalau ada salah satu keluarga kita yang sakit, ga bahagia sama sekali yah...hehehehe, cepet sembuh ya mi, btw nagntuk banget ni, ya seperti biasa kalau IT kan sering begadang, jadi ya ngantuk aja bawaannya, kata bang roma kan "begadang jangan begadang, kalau tiada artinya" kalau yan ini sih begadang ada buruhnya bukan ada artinya, hehehehe...tapi ya gaboleh banyak2 ntar dimarahin sama SDM, otreh, kan dah dijadwal, yuk ah...! curhat colongan ni.

senin pagi2 gini bingung mau ngpain otrsnya lumayan sepi, otrs itu antrian permintaan cabang gitu deh, ya udh mending curhat aja dah di blog, kalau bikin program lagi males mikir, hehehe...ysdh dulu deh, mau kerja dulu, cu
Read On 0 komentar

Maksimalisasi Flow

19.06

1801suzuki-om-chia-axl-1.jpgMaestro korek Suzuki, Michael Iskandar alias Om Chia, dikenal dengan riset yang teliti. Perubahan dibuat tahap demi tahap dan tidak tergesa-gesa, tapi presisi. Sehingga inti riset terus maju setapak demi setapak, tapi jelas kemajuannya. Semua terdata dan tidak hilang arah.

Itu yang jadi kunci, motor balap Suzuki Top 1 BRT SHC FDR Chia Felix (STBSFCF) konsisten tiap tahun. Ahmad Kohar berada di posisi 2 klasemen sementara IP1 (110). Sementara Owie Nurhuda di posisi 3. Itupun, karena race 1 Owie ada masalah. Saat gak ada masalah, race 2 Owie jawaranya.

Padahal, Om Chia mengaku masih bergulat di satu titik riset. “Masih soal porting. Saya coba sempurnakan bentuknya. Fokusnya masih berusaha cari format flow atau cfm yang makin bagus,” terang Om Chia.1802suzuki-om-chia-axl-02.jpg

Membuat porting pada posisi sitting klep, termasuk mengubah posisi sitting klep, saat ini masih jadi perhatian utama. Karena di situ titik paling rumit. Kan bentuknya tidak bulat penuh, sehingga enggak gampang dihitungnya. “Tapi harus gramtetap dicari seteliti mungkin. Karena itu menentukan flow. Harus ketemu yang paling ideal agar flow makin bagus ke ruang bakar,” terangnya.

Riset tahun lalu, luas lubang pada posisi sitting klep adalah 80 persen dari diameter klep. Asumsi 80 persen dari 28 mm adalah 22,4 mm. Pada bagian bos klep ini, sisi kanan kiri lubang harus dilebarkan. Supaya luas lubang tetap 3,14 x 11,2 x 11,2 = 393,8 mm2.

Nah, perubahan terbaru, Om Chia coba lebih diperbesar lagi. Kalau dihitung, jatuhnya tidak lagi 80 persen. “Saya coba ubah sudut-sudutnya di posisi sitting klep. Memang jadi lebih besar sedikit. Enggak lagi 80 persen. Mungkin hitungannya jadi sekitar 85 persen,” papar ayah Ferdinand Iskandar ini.

Meski hanya sedikit, efeknya nyata. Buktinya, Ahmad Kohar yang baru pindah saja, langsung melejit. “Tapi itu juga belum selesai. Masih terus dicari sampai pada titik paling optimal,” ungkap Om merendah.

Wah, kebayang kan kalau semuanya sudah ketemu optimal!

41° PADA 6.500 RPM

1803suzuki-om-chia-axl-03.jpgPerubahan sedikit yang dilakukan juga mengubah timing pengapian. Dulu, patokan pengapian tertinggi paling ada di kisaran 40°. Sekarang, CDI BRT yang dipakai diatur timing pengapian tertinggi 41° pada 6.500 rpm.

Cara kerjanya tinggal atur lewat remote. Tentu sambil dicari setingan yang tepat. Kan CDI BRT i-Max mudah diprogram dan simpel.



RASIO TETAP


Gigi Rasio masih bertahan dari seting tahun lalu. Gigi I dipatok 13/30. Sementara II = 15/25, III = 17/23. Sedangkan gigi IV = 19/20. Beda sproket antara Kohar dan Owie juga hanya sedikit. Untuk sirkuit Sentul, Owie pakai 41/16. Sedangkan Kohar 41/16.

DATA MODIFIKASI

Klep : Honda Sonic - 28 m (in), 23 mm (ex)
Knalpot : AHAU New Model
Piston : Izumi
Sok : Kitaco

Penulis/Foto : Chuenk/Herry Axl

Read On 0 komentar

Kenapa Ya????

17.21
Akhirnya pagi ini dah nyampe ke kantor...eit ternyata belum ada siapa2, belum sarapan pula, males banget ngeluarin laptop, jadi males ngapa2in yudh ngisi blog aja, lumayan buat nemenin pagi2, hehehehe....kenapa ya? ko ga semangat banget, padahal hari ini jadwal pulang tapi harus lembur dulu, ya gapapa lumayan buat nambah2in tabungan, hehehehe...katanya hari ini partai PDI juga kampanye...curiga ntar pulang macet nih, wah tambah malem deh sampai rumah...!@#$%^

Kapan ya bisa ngumpul istri ma anakku di jakarta, kayanya semacet apapun tiap hari bisa ketemu, so tiap hari bisa kangen2an ma semuanya, kalau sekarang kan kangen cuma bisa lewat HP doank, wah jebol deh tuh pulsa, apalagi pake pulsa kantor tambah ga kerasa deh, tiba2 weit bengkak tuh tagihan, makanya tuh no suka sering dimatiin, hehehehe....sori buat temen2 di cabang kalau mau ada keperluan ya lewat email, chat atau OTRS aja ye, apalagi tuh OTRS, cuma tmen2 gua ajaa yang tau.

Masalah di kantor sebenarnya ga rumit dan sebenernya bisa dibilang gada masalah tuh, tapi kenapa ya? ko perasaan malah jadi dibuat rumit dah, ampun DJ ayam, pusing gua...makanya coba kalau ada kluarga ku di jakarta, kan bisa langsung curhat, hiks.....

Eh ngomong2 bentar lagi kan pemilu, mau pilih apa ya, kebanyakan uy...hahahaha, apa contreng aja semuuanya ya, biar keren, tapi jangan deh, pilih yang benar2 dari hati nurani dan bener2 yang layak untuk dipilih, oke.

ok deh kawan blogger dah ada tmen2 ni, udahan dulu ya, caw
Read On 0 komentar

Yahoo! Messenger

Shout Box

Name :
Web URL :
Message :

Followers


Ada kesalahan di dalam gadget ini

Top 5 movies at the box office

Ada kesalahan di dalam gadget ini